admin No Comments

Materi Pengantar Konseling: Definisi, Tahapan, dan Keterampilan Penunjang

Materi Pengantar Konseling. Apa yang terpikirkan saat kita mendengar kata “Konseling?” Secara umum konseling bisa dipahami sebagai proses interaksi antara konselor dan klien untuk membantu klien menyelesaikan permasalahannya. Ada beberapa point dari konseling yang perlu diperhatikan, yaitu:

  1. Konseling merupakan suatu hubungan yang bersifat membantu.
  2. Terdapat interaksi antara konselor dan klien.
  3. Konseling merupakan sebuah proses.
  4. Dilakukan secara profesional
Materi Pengantar Konseling: Definisi, Tahapan, dan Keterampilan Penunjang

Materi Pengantar Konseling: Definisi, Tahapan, dan Keterampilan Penunjang

Memahami arti Konseling

Gibson dan Mitchell (2003) menyatakan bahwa konseling adalah hubungan bantuan antara konselor dan klien yang difokuskan pada pertumbuhan pribadi dan penyesuaian diri serta pemecahan masalah dan pengambilan keputusan.

Sedangkan menurut Brammer dan Shostrom (1982) menjelaskan bahwa konseling adalah suatu perencanaan yang lebih rasional, pemecahan masalah, pembuatan keputusan intensionalitas, pencegahan terhadap munculnya masalah penyesuaian diri, dan memberi dukungan dalam menghadapi tekanan-tekanan situasional dalam kehidupan sehari-hari.

Hasil akhir dalam proses konseling adalah :

  1. Pemecahan Masalah
  2. Penyesuaian Diri terhadap masalah yang dihadapi
  3. Pertumbuhan Pribadi menjadi lebih baik
  4. Mendapatkan Insight dari masalah yang dihadapi
  5. Mendapatkan dukungan

 

Komponen utama dalam konseling

 

Cavanagh dan Levitov (2002) menyimpulkan konseling memiliki empat komponen utama, yaitu hubungan, masalah, tujuan, dan treatment.

  1. Hubungan

Hubungan yang dimaksud adalah hubungan antar konselor dengan konseli. Pentingnya hubungan dalam konseling telah lama digali oleh para ahli psikologi seperti Freud, Rogers, dan Sullivan. Dalam hubungan konseling, konselor mengembangkan berbagai sikap seperti empati, terbuka, hangat, unconditional positive regard (hal positif tanpa syarat), sehingga hubungan yang dibuat antara konselor dan konseli dapat menjadi sebuah instrumen yang dapat membantu.

  1. Masalah

Masalah merupakan komponen penting dalam konseling. Berbagai teknik konseling yang dikemukakan oleh para ahli pada dasarnya bertujuan untuk mendefinisikan, mengidentifikasi, dan menyelesaikan masalah yang dialami oleh konseli.

  1. Tujuan

Tujuan konseling bervariasi sesuai dengan orientasi teoritis dan masalah konseli. Beberapa teori menekankan pada perubahan kognisi dan pemahaman. Teori lainnya menekankan pada perubahan emosi dan perilaku. Ada juga teori yang bertujuan pengembangan dan pertumbuhan individu.

  1. Treatment

Treatment dalam hubungan konseling dilaksanakan berdasarkan tujuan yang ingin dicapai dalam proses konseling. Pelaksanaan treatment sangat bergantung pada permasalahan konseli dan pendekatan yang digunakan. Intinya, hubungan dalam konseling bersifat membantu (helping relationship), bukan memberi (giving) atau mengambil alih pekerjaan.

Hubungan konseling tidak bermaksud mengalihkan pekerjaan klien kepada konselor. Tetapi konselor perlu memotivasi klien untuk lebih bertanggung jawab terhadap dirinya sendiri dalam mengatasi masalahnya.

 

Hal yang perlu dihindari sebagai konselor

Sikap-sikap yang perlu dihindari konselor dalam hubungan konseling

1.Sikap acuh tak acuh

2.Tidak sabar dan amarah

3.Terus memberi nasehat

4.Tepengaruh secara emosional

5.Tidak kreatif

Sikap yang perlu dihindari sebagai seorang konselor

Sikap yang perlu dihindari sebagai seorang konselor

Hal yang perlu dimiliki sebagai seorang konselor

Menurut Carl Rogers, ada 3 komponen dasar yang dimiliki konselor berkaitan dengan kualitas hubungan konselor dengan klien. Yaitu : kongruensi (congruence), Empati (empathy), perhatian positif tanpa syarat (Unconditional positive regard).

  1. Kongruensi (congruence)

Seorang konselor yang efektif harus mampu membedakan individu yang menunjukkan dirinya secara sesungguhnya. Konselor perlu mengatakan apa yang ingin dikatakan. Sehingga, ada keselarasan antara apa yang dirasakan dan dimunculkan dalam ekspresi.

  1. Empati (empathy)

Komponen dasar empati merupakan kemampuan seorang konselor untuk mengetahui dan ikut merasakan apa yang dirasakan oleh konseli. Empati sangat berbeda dengan simpati.

  1. Perhatian positif tanpa syarat

Seorang konselor dapat menerima bahwa konseli yang dihadapi memiliki nilai-nilai yang berbeda dari yang dimiliki konselor

Konseling Remaja

Geldard (2012) menjelaskan bahwa, konseling remaja merupakan proses bantuan yang dilakukan seorang individu dengan sikap, keyakinan, dan respon uniknya masing-masing dalam menghadapi masalah remaja. Konselor harus bekerja secara kolaboratif dan proaktif dengan masing-masing remaja. Menghargai mereka sebagai individu dan mengundang mereka terlibat aktif dalam memilih strategi dan intervensi konseling yang menarik dan bermanfaat baginya.

Sebagai konselor, sangat penting untuk memahami karakteristik dan perkembangan remaja. Setiap fase perkembangan manusia memiliki karakteristik khusus yang membedakan dari fase-fase pertumbuhan yang lain. Termasuk pada tahap perkembangan remaja. Stanly Hall, psikolog asal Amerika menyatakan bahwa fase remaja adalah fase “storm-and-stress” (Pergolakan dan Stress).

Pada fase remaja, terjadi peralihan lingkungan dari keluarga ke dunia luar. Sehingga muncul konflik-konflik dalam interaksi sosial.

Sehingga ada perbedaan penanganan konseling pada Anak dan Remaja serta pada orang dewasa. Konselor perlu memahami hal tersebut dan melakukan sikap terhadap klien yang akan ditemui. Apakah kepada anak-anak, remaja atau kepada orang dewasa.

Konselor yang paling sering berhubungan dengan anak dan remaja adalah konselor sekolah. Hal ini karena sebagian besar waktu remaja dihabiskan di sekolah dan konselor sekolah memiliki lebih banyak kesempatan untuk melakukan observasi dan mengidentifikasi masalah yang dihadapi remaja.

Pada orang dewasa, tingkat keberfungsian kognitif lebih matang. Orang dewasa relatif memiliki kebebasan dalam membuat pilihan dan mengambil keputusan. Sedangkan pada anak dan remaja, cenderung tidak banyak memiliki kebebasan mengambil keputusan dan pilihan. Hal ini karena remaja cenderung secara kognitif dan kepribadian masih belum matang. Pada usia remaja, mereka lebih terikat pada proses pendidikan dan norma keluarga. Sehingga, hasil konseling berdampak pada proses pendidikan dan pengembangan diri remaja.

 

Tahapan Konseling pada Remaja

Brammer, Abergo & Shostrom (2011) menjelaskan bahwa tahapan konseling pada remaja yaitu;

  1. Membangun Hubungan
  2. Identifikasi dan Penilaian Masalah
  3. Memfasilitasi Perubahan Konseling
  4. Evaluasi dan Terminasi

 

Keterampilan-keterampilan penunjang yang perlu dikuasai Konselor

  1. Attending Behavior. Mencakup komponen kontak mata, bahasa lisan/verbal, bahasa tubuh, dan kemampuan mendengarkan. Manfaat dari attending behavior yaitu meningkatkan harga diri klien, memberikan rasa aman, klien merasa diterima dan dihargai, serta membuat klien mau terbuka dan percaya.
  2. Mengklarifikasi. Konselor perlu mengajukan pertanyaan ke klien sampai diperoleh gambaran yang jelas terkait permasalahan yang dialami klien.
  3. Paraphrasing. Menyampaikan dengan kata-kata sendiri apa yang ditangkapnya dari klien
  4. Reflection. Mengekspresikan kembali perasaan, pikiran sikap dan pengalaman klien

 

Masalah yang Menghambat Proses Konseling

Masalah yang datang dari konselor biasanya berkaitan dengan pengetahuan dan keterampilan, usia dan pengalaman, serta kebudayaan, bahasa dan agama.

  1. Pengetahuan dan Keterampilan.

Konselor seringkali dihadapkan pada banyak teori tanpa mendapatkan keterampilan khusus agar dapat bekerja utuh.

Permasalahan yang sering terjadi pada konselor yaitu kurangnya keterampilan

Permasalahan yang sering terjadi pada konselor yaitu kurangnya keterampilan

  1. Usia dan Pengalaman

Usia dan pengalaman merupakan salah satu hal yang mungkin saja bisa jadi masalah atau hambatan dalam proses konseling. Klien melihat bahwa usia dan pengalaman konselor mempengaruhi klien untuk lebih mantap dalam mengambil keputusan. Hal ini dikarenakan konselor yang memiliki usia dan pengalaman yang mencukupi dilihat sebagai orang yang bijak.

  1. Kebudayaan, Bahasa dan Agama

Kebudayaan, bahasa, agama seringkali membuat ”gerakan” konselor terbatas. Hal ini menjadi masalah karena konselor belum sepenuhnya memahami budaya, bahasa atau agama klien. Pada kenyataannya setiap klien memiliki bahasa, budaya, dan agama yang berbeda-beda. Sehingga membuat klien mempunyai nilai yang berbeda. Hal ini berpengah terhadap bagaimana klien dalam berpikir dan mengambil keputusan, serta berperilaku. Perbedaan nilai itulah yang harus konselor pahami.

 

Masalah yang datang dari Klien

Seringkali konseling tidak berjalan dengan lancar dan tidak berhasil disebabkan karena klien tidak kooperatif. Beberapa klien punya mental block, atau tidak mau mengosongkan gelasnya. Sedangkan beberapa masalah yang datang dari klien berkaitan dengan gaya komunikasi. Berikut adalah beberapa hal pada klien yang menghambat jalannya konseling. Yaitu;

  1. Membisu, tidak mau bercerita
  2. Tidak Serius
  3. Berbicara Berlebihan
  4. Mendebat
  5. Intelektualisme
  6. Menolak Bekerjasama

 

Apa beda Konseling dan Bimbingan?

Sekilas walaupun tampak sama, konseling dan bimbingan adalah dua hal yang berbeda.

Konseling

Tujuan konseling yaitu untuk membangun insight klien. Masalah berkaitan dengan Ketidakmampuan klien menghadapi stressor, adaptasi, dan masalah gangguan psikologis. Proses konseling untuk membantu memahami masalah klien. Sedangkan terkait waktu, konseling dilakukan dalam satu sesi atau beberapa sesi sampai permasalahan klien menemukan titik terang. Siapapun bisa menjadi konselor, dengan beberapa latar belakang pendidikan dan menguasai dasar-dasar & teknik konseling. Namun hanya profesi psikolog yang diijinkan memadukan konseling dengan terapi di dalam sesi konseling.

Bimbingan

Ditujukan untuk memberi info, mengarahkan, menunjukkan jalan, menuntun, mengarahkan, dan memberikan nasihat. Masalah berkaitan dengan bimbingan biasanya berhubungan dengan bidang pendidikan dan bidang karir. Dalam proses bimbingan dilakukan untuk mengajarkan, dan memberi nasehat. Peran pembimbing dilakukan oleh guru, Teman, Keluarga, tokoh agama, pimpinan, dan pihak yang memiliki jabatan atau posisi.

 

Kapan kita perlu merujuk klien ke profesional lain?

Perlunya merujuk ke profesi lain atau rekan lain jika kita sebagai konselor dirasa buntu dalam membantu klien menyelesaikan masalahnya. Disamping itu, jika konselor merasa bahwa permasalahan yang dihadapi klien perlu didukung oleh terapi dan obat. Maka, klien perlu dirujuk ke profesi lainnya.

Konselor perlu merujuk ke Psikolog, jika terdapat masalah psikologis yang meliputi depresi, kecemasan, masalah perilaku. Sedangkan konselor perlu merujuk ke Psikiater jika ada gangguan mental berat, halusinasi, atau gangguan mental diiringi gejala fisik tertentu, serta gangguan fungsi otak.

 

Sumber referensi

Mulawarman, Ph.D. 2016. Pengantar Psikologi Konseling Jurusan Bimbingan Dan Konseling Fakultas Ilmu Pendidikan. Universitas Negeri Semarang.

admin No Comments

Workshop Wawancara Psikologi dalam Rangka Pelatihan Guru BK

Workshop Wawancara Psikologi. Wawancara menjadi keahlian yang penting dikuasai sebagai seorang konselor atau guru BK. Dengan keahlian sebagai pewawancara yang handal, maka klien atau siswa bisa digali informasi dengan lebih detail dan menyeluruh untuk didapatkan data sesuai dengan kebutuhan. Sehingga, disini.. keahlian pewawancara perlu didukung oleh pengalaman, pelatihan dan teori. Untuk mendukung tercapainya tujuan sebagai pewawancara yang handal, Deepa Psikologi memberikan layanan workshop bagi tenaga pendidik, guru BK, dan konselor sesuai dengan kebutuhan.

Workshop Wawancara Psikologi dalam Rangka Pelatihan Guru BK di Yayasan SDIT Al Irsyad Karawang

Workshop Wawancara Psikologi dalam Rangka Pelatihan Guru BK di Yayasan SDIT Al Irsyad Karawang

Pada event workshop wawancara psikologi dari Deepa Psikologi kali ini. Kami menyelenggarakan event di Lembaga Pendidikan al Irsyad Karawang.

 

Berikut adalah materi singkat terkait tema workshop wawancara psikologi yang diselenggarakan pada tahun 2021

_____________________

Wawancara Psikologi

Wawancara memiliki unsur percakapan di dalamnya, tetapi prosesnya berbeda dengan percakapan pada umumnya. Keduanya juga mencakup aspek komunikasi verbal dan non verbal. Perbedaan paling mendasar diantara keduanya yaitu adanya suatu tujuan tertentu yang dipilih secara sadar pada wawancara, sedangkan pada percakapan umum tidak ada tujuan yang spesifik.

Menurut Lexy J Moleong (2002) wawancara adalah percakapan dengan maksud tertentu. Pewawancara atau disebut sebagai interviewer (iter) akan berhadapan langsung (face to face) untuk mendapatkan informasi secara lisan dengan tujuan mendapatkan isian data yang dapat menjelaskan permasalahan.

 

Untuk Apa Wawancara Digunakan?

Wawancara digunakan sebagai alat untuk mengetahui tanggapan, pendapat, keyakinan, perasaan, motivasi, serta proyeksi individu terhadap masa depannya, keadaan dirinya saat ini, ataupun menggali masa lalu, serta hal yang cenderung disembunyikan. Sehingga, wawancara dibutuhkan untuk menangkap aksi-reaksi individu dalam bentuk ekspresi dalam pembicaraan saat tanya-jawab.

Untuk Apa Wawancara Digunakan?

Untuk Apa Wawancara Digunakan?

 

 

Jenis-Jenis Wawancara

Setidaknya ada tiga jenis wawancara berdasarkan metode dalam pengambilan data, yaitu:

Wawancara terstruktur, yaitu wawancara dimana pertanyaan dan kategori jawaban telah dipersiapkan. Dalam wawancara jenis ini, kecepatan dan waktu proses wawancara terkendali. Bahasan dan arah wawancara juga sudah dibatasi dari awal. Sehingga tipe wawancara ini tidak ada fleksibilitas. Cenderung mengikuti pedoman dan bertujuan untuk mendapat penjelasan tentang fenomena.

Wawancara tidak terstruktur, yaitu wawancara yang pertanyaan bersifat terbuka, dan pedoman wawancara sangat longgar dalam urutan atau alur pertanyaan. Tipe wawancara ini ketepatan waktu, kecepatan sulit diprediksi. Bahasan wawancara juga berpotensi tidak tepat pada tema yang digali saja. Tetapi bisa membahas ke arah yang lebih luas. Tipe wawancara ini sangat fleksibel.

Wawancara semi terstruktur, yaitu tipe wawancara yang menggabungkan wawancara terstruktur dan tidak terstruktur secara lebih fleksibel. Segala kekurangan dari wawancara terstruktur dan tidak terstruktur bisa ditutupi ditipe wawancara ini.

Pewawancara yang baik

Menjadikan wawancara sebagai alat pengumpul data yang lengkap. Seorang pewawancara harus bisa menggali data secara menyeluruh terkait tujuan dari interview tersebut diadakan. Informasi-informasi detail yang berhubungan dengan permasalahan bisa digali dengan menyeluruh. Data yang terkumpul tersebut digali secara objektif dan bisa mengesampingkan penilaian subjektif.

Disertai kemampuan observasi selama proses wawancara berlangsung. Banyak informasi non-verbal yang bisa diperhatikan oleh pewawancara sebagai data pendukung wawancara berlangsung. Pewawancara yang baik bisa memahami arti dari bahasa non verbal yang terjadi pada klien selama proses wawancara berlangsung.

Ekspresi individu ditangkap sebagai data yang perlu dikonfirmasi. Ekspresi juga bagian dari bahasa non verbal yang perlu diperhatikan. Ada hal lainnya seperti gerak tubuh, sorot mata dan perhatian mata ke arah mana, penekanan nada, emosi yang muncul, dan sebagainya.

Hal apa saja yang perlu diperhatikan dalam wawancara?

Berikut adalah beberapa contoh perilaku yang perlu diperhatikan dalam wawancara.

Bahasa verbal. Perlu diperhatikan juga terkait kandidat apakah mau berbicara atau tidak. Mencoba tidak terbuka terhadap informasi tertentu, berbicara lancar atau tersendat-sendat. Apakah yang diwawancara berbicara gugup atau normal, banyak sedikit bicara, dan intonasi suara yang tinggi dan rendah.

Senyum. Ada tidaknya senyum. Apakah senyum yang dibuat-buat atau spontan. Senyum yang tampak ikhlas atau dibuat-buat, dan apakah senyum tersebut tepat waktu atau tidak tepat pada waktunya.

Kontak mata. Ada tidaknya kontak mata dengan pewawancara, upaya menghindari kontak mata, kontak mata yang terus-terusan atau kadang-kadang.

Ekspresi wajah. Apakah cerah atau kusam, rileks ata tegang, gembira atau sedih, dan bercahaya atau pucat?

Gerak gerik tangan. Apakah ada gerak gerik tangan atau tidak ada?

Posisi duduk. Apakah rileks atau kaku, duduk condong mendekat atau menjauh, duduk dengan sopan atau tidak?

Anggukan kepala. Apakah ada anggukan kepala atau tidak ada.

Telapak tangan. Genggamannya hangat atau dingin, normal atau berkeringat.

Rambut. Apakah rapi atau kusut. Sesuai norma atau gaya rambut yang kurang sopan.

Menangis. Apakah ada tangisan atau tidak?

Pakaian. Apakah rapi atau tidak rapi, sopan atau tidak, dan bersih atau kotor?

Serta banyak hal lainnya yang perlu diperhatikan selama jalannya proses wawancara.

 

Kode Etik Dalam Wawancara

Informed consent subjek (persetujuan)

Kerahasiaan Subjek dan Data Subjek

Perlindungan terhadap keamanan dan kenyamanan

Penggunaan data hasil wawancara. Digunakan untuk kepentingan dan tujuan wawancara. Tidak ada penyimpangan terhadap penyalahgunaan hasil wawancara.

Interaksi Fisik dan Emosional. Menghindari atau menjaga interaksi fisik dengan klien agar tidak berlebihan/ sewajarnya saja.

Kode Etik Dalam Wawancara

Kode Etik Dalam Wawancara

 

Pedoman Wawancara

Berikut adalah contoh pedoman wawancara untuk Kontruk Psikologis: Konsep Diri

Definisi: Konsep diri adalah pandangan dan sikap individu terhadap diri sendiri. Konsep diri dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya adalah hubungan orang tua dan anak, dan penilaian pribadi terhadap diri sendiri (Mubina, 2020)

Faktor Definisi Faktor Pertanyaan
Hubungan orang

tua dan anak

Hubungan interpersonal yang

dimiliki oleh orang tua dan anaknya

1.       Bagaimana pandangan dirimu

terhadap figur ayah dan ibu?

2.       Siapakah antara ayah dan ibu yang

menurutmu paling dekat denganmu?

3.       Apakah kamu merasa nyaman ketika berinteraksi dengan ayah/ibu?

Penilaian pribadi Kemampuan individu dalam memberikan penilaian terhadap diri sendiri 1.       Bagaimana kamu memandang

dirimu? mengapa demikian?

2.       Apakah kamu merasa dirimu berharga? mengapa demikian?

 

 

 

Demikian adalah artikel tentang workshop wawancara Psikologi. Pada kali ini, informasi artikel adalah tentang bahan atau materi dari workshop. Semoga artikel ini bermanfaat.

 

 

 

 

 

 

 

 

admin No Comments

Psikotes suami istri sebagai bahan evaluasi dan bahan konseling pernikahan

Psikotes suami istri. Banyak hal yang menjadi sumber konflik dalam rumah tangga. Seperti permasalahan finansial, perhatian, ekspresi cinta, aktivitas seksual, pekerjaan, pihak ketiga dalam hubungan suami istri, keluarga besar, dan sebagainya. sehingga, sumber konflik tersebut bisa menjadi masalah bagi interaksi suami istri yang perlu segera diselesaikan dan dicari akan permasalahannya. Terkadang sumber masalah tertentu dapat menyebabkan konflik-konflik yang lain dalam interaksi suami istri. Misalnya, akar permasalahan di kurangnya komunikasi yang menyebabkan prasangka dan sering salah paham. Atau kurang harmonis dalam aktivitas seksual yang menyebabkan perselingkuhan. Oleh karena itu, upaya menyelesaikan permasalahan rumah tangga, jika tidak diselesaikan di akar masalah.. maka akan tetap masalah tersebut muncul lagi dikemudian hari.

 

Tujuan psikotes suami istri

Dalam pendekatan psikologi, konflik suami istri bisa dibantu dengan pendampingan oleh psikolog melalui proses konseling. Konseling dimulai denan penggalian sumber masalah dan diakhiri dengan problem solving, pemberian terapi, dan kemudian terminasi. Untuk penggalian sumber masalah dan mencari tipe atau karakteristik suami dan istri yang menjadi sumber konflik… bisa dilakukan dengan wawancara mendalam atau dengan pendekatan psikotes suami istri. Psikotes pasangan ini adalah dengan diberikannya alat tes kepribadian untuk menggali sifat dan karakteristik, atau pola interaksi dalam rumah tangga. Tes suami istri ini juga bisa digunakan untuk proses evaluasi sebelum konseling ke psikolog. Dengan masing-masing suami istri mengetahui karakteristik, kepribadian, dan persepsi pernikahan satu sama lainnya. Diharapkan bisa menjadi bahan introspeksi antara istri dan suami.

 

  Alat Tes yang Digunakan

Seperti yang telah kami sebutkan di atas. Tes ini digunakan untuk mengungkap kepribadian, dan persepsi pernikahan. Tools yang kami gunakan untuk tes ini yaitu tes bahasa cinta, tes relasi keluarga, dan tes keluarga fungsional. Ditambah jika perlu ada tes kepribadian umum.

 

Psikotes Bahasa Cinta

Pada psikotes suami istri ini, menggali tentang ekspresi atau tipe bahasa cinta yang paling dominan dalam diri seseorang. Ada lima bahasa cinta yaitu, waktu yang berkualitas, melakukan pelayanan, kata-kata afirmasi, sentuhan fisik, dan pemberian hadiah.

Kata-kata yang menguatkan.

Jika ini adalah bahasa cinta yang dominan, maka Anda mampu mengatakan pujian tanpa diminta. Mendengar perkataan, “Aku mencintaimu,” itu penting. Mendengar alasan di balik ungkapan cinta adalah hal yang akan menumbuhkan rasa semangat. Perkataan yang mengandung unsur hinaan dapat membuat Anda hancur dan hal tersebut tidak akan mudah untuk dilupakan.

Waktu yang berkualitas

Jika ini adalah bahasa cinta yang dominan, maka meluangkan waktu untuk pasangan adalah ungkapan cinta. Ungkapan “Aku mencintaimu,” perlu disertai dengan adanya perhatian. Sangat penting bagi pasangan untuk tetap hadir di sampingnya. Keberadaan memberikan kesan pengorbanan tentang waktu, simbol memberikan perhatian dan kasih sayang. Orang yang dominan tipe ini akan merasa sakit hati ketika ada hal-hal yang mengganggu waktunya dengan pasangan, adanya penundaan tanggal pada jadwal yang sudah direncanakan sebelumnya dengan pasangan, atau tidak adanya keberadaan pasangan untuk mendengarkan perasaannya.

Pemberian hadiah

Jika ini adalah bahasa cinta yang dominan, maka Anda akan merasa dicintai, diperhatikan dan dihargai ketika menerima hadiah dari pasangan. Menurutnya, hadiah adalah hal penting yang dapat menumbuhkan rasa cinta. Tetapi perlu diketahui bahwa bahasa cinta ini bukanlah bentuk materialisme. Pemberian hadiah dapat menunjukkan bahwa seseorang diakui, dijaga, dan diprioritaskan. Orang yang dominan tipe ini akan sangat merasa kecewa ketika hari ulang tahunnya, atau hari-hari spesialnya terlewatkan tanpa adanya hadiah. Rasa kecewa yang dirasakan dapat mempengaruhi kebiasaannya dengan pasangan di kehidupan sehari-hari.

Melakukan pelayanan

Jika ini bahasa cinta yang dominan, maka perkataan yang paling ingin didengar adalah “Biarlah saya melakukannya untuk Anda.” Orang yang dominan tipe ini akan sangat merasa senang ketika pasangan membantu meringankan beban tanggung jawabnya. Orang yang dominan tipe ini akan merasa kesal dengan adanya kemalasan, komitmen yang tidak terjaga, dan pekerjaan yang semakin banyak.

Sentuhan fisik

Jika ini bahasa cinta yang dominan, perlu diketahui bahwa bahasa cinta ini tidak selalu tentang kamar tidur. Seseorang yang bahasa utamanya adalah sentuhan fisik akan lebih sensitif. Ia akan merasa dicintai ketika berpelukan, berpegangan tangan, dan mendapatkan sentuhan penuh perhatian pada lengan, bahu, atau wajah. Menurutnya sentuhan fisik yang diberikan pasangan adalah cara untuk menunjukkan kegembiraan, kepedulian, dan cinta. Kehadiran fisik dan adanya akses untuk melakukan sentuhan fisik adalah hal yang sangat penting, tetapi adanya kelalaian atau penyalahgunaan adalah hal yang tidak dapat dimaafkan dan merusak.

Dengan mengetahui bahasa cinta yang tepat pada pasangan, akan membuat pasangan dimengerti, dihargai, dan dicintai. Sedangkan kurang tepatnya pemberian bahasa cinta sesuai karakteristik pasangan, akan membuatnya merasa tidak dicintai atau disayangi. Terkadang perasaan tidak dicintai oleh pasangan tidak karena pasangan benar-benar tidak mencintainya. Tetapi kadang, karena mereka tidak saling tepat dalam mengekspresikan bahasa cinta. Bahasa cinta perlu digali dengan tes. Kemudian hasil tes berupa laporan tertulis bisa diberikan kepada pasangan untuk bisa dijadikan bahan evaluasi dan bahan konseling untuk menerima pasangan satu dengan yang lainnya.

 

Psikotes Relasi Keluarga

Pada psikotes suami istri dengan tes keluarga fungsional ini, ditujukan untuk menggali interaksi (relasi) antara dua anggota keluarga. Sebenarnya tidak hanya ditujukan kepada suami-istri, tetapi juga bisa ditujukan ke anak-orangtua, anak-wali asuh, anak dan kakek nenek. Tes relasi keluarga ditujukan untuk menggali aspek-aspek relasi keluarga seperti pembatasan, afeksi, keadilan, pengakuan, dan kepercayaan. Berikut adalah penjelasan singkat terkait aspek yang diungkap dari tes relasi keluarga:

Pembatasan atau pengekangan pasangan.

Pada tes ini, semakin tinggi pembatasan atau pengekangan menunjukkan indikasi bahwa suami atau istri menghayati pasangannya sebagai seseorang yang sangat otoriter dan karenanya memiliki perasaan tidak bebas. Sedangkan semakin rendah pembatasan atau pengekangan menunjukkan indikasi bahwa suami atau istri menghayati pasangannya sebagai seseorang yang sangat demokratis dan memiliki kebebasan untuk berpendapat.

Melihat Aspek Afeksi

Pada tes ini, semakin tinggi Afeksi mengungkapkan hubungan yang intim dan / atau membutuhkan relasi afeksi dengan pasangannya. Menunjukkan afeksi yang kuat, artinya bahwa suami atau istri dan pasangannya memiliki hubungan afeksi yang memuaskan. Sedangkan semakin rendah afeksi pasangan menunjukkan adanya suasana yang dingin dan hubungan secara fisik yang minim.

Pada tes ini, semakin tinggi Kepekaan pasangan mengindikasikan suami atau istri mampu ikut merasakan kepekaan pasangannya. Suami Atau Istri mampu memahami dan mengekspresikan empati terhadap perasaan sakit, kesepian, dan kesedihan dari pasangannyanya. Sedangkan semakin rendah kepekaan pasangan mengindikasikan bahwa suami atau istri kurang mampu merasakan kepekaan pasangannyanya.

Melihat Aspek Keadilan

Pada tes ini, semakin tinggi keadilan menunjukkan penghayatan suami atau istri bahwa pasangannya banyak berbuat untuknya dan bahwa dia mau berbuat sesuatu sebagai balasannya. Penghayatan suami atau istri terkait dengan keseimbangan antara memberi dan mengambil dalam hubungan dengan pasangannyanya. Sedangkan semakin rendah keadilan menunjukkan penghayatan suami atau istri bahwa pasangannya tidak banyak berbuat untuknya.

Melihat Aspek Pengakuan

Pada tes ini, semakin tinggi pengakuan mengekspresikan penghayatan bahwa pasangannya menghargai dirinya dan perilakunya. Suami Atau Istri merasa apa yang dilakukannya telah diakui secara eksplisit oleh pasangannyanya. Sedangkan semakin rendah pengakuan mengekspresikan penghayatan suami atau istri merasa tidak dianggap betul-betul penting dalam relasi dengan pasangannya.

Melihat Aspek Kepercayaan

Pada tes ini, semakin tinggi Kepercayaan mengindikasikan bahwa suami atau istri melihat bahwa pasangannya dapat diandalkan dan memiliki penghayatan bahwa pasangannyanya mempercayainya. Suami Atau Istri merasakan banyak dukungan yang bisa diharapkan dari pasangannyanya. Sedangkan semakin rendah kepercayaan mengindikasikan Suami Atau Istri melihat bahwa pasangannya kurang dapat diandalkan dan memiliki penghayatan bahwa pasangannya kurang mempercayainya. Suami Atau Istri merasakan pasangannya kurang memberikan dukungan kepadanya.

 

Psikotes Keluarga Fungsional

Pada psikotes suami istri ini, ditujukan untuk menggali persepsi finansial pasangan, Persepsi tetang  pengampunan dan perbaikan pernikahan, persepsi tentang komunikasi perkawinan, dan persepsi tentang keintiman seksual.

Persepsi tentang finansial pasangan mengungkapkan bagaimana pasangan memahami uang. Ada empat persepsi tentang uang, yaitu sebagai status, rasa aman, kesenangan, dan sebagai kontrol atau kendali terhadap pihak lain. Pada persepsi pengampunan dan perbaikan pasangan melihat tentang sulit dan mudahnya suami istri dalam memberikan pemaafan terhadap pasangannya. Kemudian terkait persepsi tentang komunikasi pernikahan mengukur bagaimana penyampaikan perasaan, keinginan, dan pikiran suami istri kepada pasangannya. Semakin kuat mengindikasikan pasangan yang asertif. Yang terakhir yaiatu persepsi tentang keintiman seksual mengukur tentang permasalahan seksual yang mampu menjadi sarana untuk menunjang keharmonisan dalam keluarga. Melihat tentang kepuasan interaksi seksual berdampak terhadap keharmonisan keluarga.

 

 

______

Demikian adalah artikel singkat kami tentang psikotes suami istri. Tes-tes psikologi di atas bisa dimanfaatkan untuk kebutuhan konseling pasangan dan bahan pertimbangan atau evaluasi. Semoga artikel ini bermanfaat.

 

 

admin No Comments

Psikotes anak SDIT Nurul Imam melihat Kesiapan Anak Masuk Sekolah Dasar

Psikotes anak SDIT. Tes psikologi merupakan metode untuk menggali potensi psikologi manusia dan dapat diaplikasikan untuk banyak hal dibanyak bidang. Termasuk dapat diaplikasikan ke banyak bidang seperti industri organisasi, klinis, sosial, dan pendidikan. Di bidang pendidikan, psikotes dapat diaplikasikan dari mulai anak usia Pra Sekolah sampai pendidikan tingkat tinggi di universitas. Dengan beberapa tujuan untuk mendukung tercapainya tujuan pendidikan. Yaitu untuk melihat minat bakat, mengukur intelegensi untuk memilah siswa masuk dalam kelas akselerasi, untuk melihat kematangan anak masuk SD, menggali gangguan belajar, dan sebagainya.

Psikotes anak SDIT di sekolah Nurul Imam

Psikotes anak SDIT di sekolah Nurul Imam

Pada anak usia SD dan menjelang masuk SD, psikotes diperlukan untuk melihat kemampuan anak dalam mengikuti pembelajaran. Dengan asumsi; apakah anak sudah siap mengikuti pembelajaran di SD atau masih perlu belajar di rumah? Sehingga, potensi tersebut perlu diukur dan dilihat.

Tes kematangan sekolah penting untuk memfilter calon siswa SD agar anak sudah siap belajar di Sekolah Dasar dengan kepribadian dan kognitif yang sudah matang secara mental. Anak yang kurang matang secara mental namun dipaksakan masuk SD sebenarnya agak memiliki dampak kurang bagus terhadap tumbuh kembangnya.. karena dipaksakan matang sebelum waktunya. Akhirnya anak dapat mengalami tekanan secara psikologis di strata pendidikan yang lebih tinggi. Seperti ketika anak sudah masuk SMA, atau ke perguruan tinggi.

Tes Psikologi pada anak SD untuk melihat kematangan mental dalam mengikuti pembelajaran masuk Sekolah Dasar

Tes Psikologi pada anak SD untuk melihat kematangan mental dalam mengikuti pembelajaran masuk Sekolah Dasar

Tes Kematangan Sekolah

Pada tes ini, ada beberapa tools yang bisa digunakan untuk mengukur kematangan sekolah anak memasuki pendidikan SD. Beberapa tools yang sering Biro psikologi Deepa gunakan yaitu alat tes NST, CPM, dan Frostig. Masing-masing dari alat tes tersebut memiliki karakteristik dan fungsi yang menyesuaikan dengan kebutuhan.

Pada tes Frostig, digunakan untuk mengukur kecerdasan perseptual. Tes Frostig ini akan melihat terkait koordinasi motorik mata, Figure ground, Position in space, Constancy of shape, dan Spatial relationship. Berikut adalah penjelasan singkat terkait hal-hal yang diungkap dalam tes Frostig.

Eye-motor coordination. Pada tes ini ditujukan untuk melihat kemampuan koordinasi mata dengan tangan. Dimana hal ini berkaitan dengan kematangan anak dalam merespon apa yang dia lihat dengan apa yang akan dia lakukan termasuk di dalamnya aktivitas fisik. Instruksi tes yang diberikan berupa anak diminta menggambar garis lurus, garis lengkung dan garis patah sudut diantara dua batas yang berbeda lebarnya dari satu titik lainnya tanpa pembimbing.

Tes pada anak diberikan dengan pendampingan khusus. Hal ini karena perhatian anak sangat sensitif terhadap rangsangan dan stimulus dari respon luar.

Tes pada anak diberikan dengan pendampingan khusus. Hal ini karena perhatian anak sangat sensitif terhadap rangsangan dan stimulus dari respon luar.

Tes Figure-ground. Untuk melihat kemampuan Persepsi dalam latar belakang atau lingkungan yang kompleks dan rumit. Pada tes ini, anak dilihat kemampuan konsentrasi dan kemampuan membedakan dua objek.

Tes Constancy of shape. Pada tes ini, anak diukur tentang kemampuan membedakan objek, hal yang menonjol, melihat bentuk dan letak dalam ruang serta pemisahan dari bentuk- bentuk geometris lain yang mirip.

Tes Position in space. Pengenalan gambar-gambar yang terbalik atau dirotasikan. Pada tes ini, anak dilihat kemampuan imaginasinya untuk membedakan bentuk dan gambar. Untuk melihat gambar yang sama dan tidak sama.

Spatial relationship. Pada tes ini, anak dilihat kemampuan Analisis bentuk dan pola sederhana, terdiri atas garis-garis dengan panjang berbeda dan sudut berbeda pula.

Pada tes yang diberikan kepada anak perlu dikondisikan tentang rasa nyaman anak dalam mengerjakan tes.

Pada tes yang diberikan kepada anak perlu dikondisikan tentang rasa nyaman anak dalam mengerjakan tes.

Contoh Laporan Tes Kematangan Sekolah

Berikut adalah contoh laporan tes kematangan sekolah untuk psikotes anak SDIT.

_______________

Berdasarkan pemeriksaan yang telah dilakukan terhadap Ananda XXX (usia 4 Tahun, 8 Bulan), didapatkan hasil bahwa kemampuan persepsi visual Ananda Alesha Divyanata Ferdiyan berfungsi pada taraf (PQ = 100).

Ananda XXX menunjukkan kemampuan yang berkembang lebih baik di atas usia kronologisnya pada beberapa aspek. Diantaranya adalah kemampuan koordinasi antara mata dengan tangan. Ia sudah mampu untuk menarik garis lurus, melengkung, dan sudah dapat menghubungkan titik-titik dengan garis lurus. Kemampuan ini sebagai dasar dari kemampuan menulis.     Ananda XXX dalam melakukan analisa terhadap suatu bentuk, meniru pola-pola tertentu, membedakan bentuk – bentuk geometri tertentu yang ditunjukkan di dalam ukuran, tekstur, dan posisi yang berbeda serta bentuk-bentuk tersebut berada di dalam bentuk lain juga berkembang optimal. selain itu, kemampuan Ananda XXX dalam menemukan bentuk yang letaknya berbeda, menghadap ke arah lain, atau menemukan bentuk-bentuk yang identik juga berkembang optimal. Kemampuan ini setara dengan anak usia 6 tahun 3 bulan yang artinya berkembang lebih baik 1 tahun 5 bulan dari usia kronologisnya.

 

Disisi lain, kemampuan Ananda XXX dalam mengenali bentuk di atas dasar yang semakin lama semakin kompleks dan bentuk yang tersembunyi belum berkembang optimal. Kemampuan ini setara dengan anak usia 3 tahun. Hal ini dapat dikatakan bahwa Hamiz memiliki 73% aspek kesiapan perseptual untuk mengikuti proses pembelajaran pada tingkat taman kanak-kanak. Pada aspek tingkah laku, Ananda XXX tampak sudah menunjukkan kemandirian dan penyesuaian diri yang memadai pada saat menghadapi situasi dan orang baru. Ia juga dapat bekerja sama dalam mengikuti kegiatan dan menyelesaikan tugasnya hingga tuntas. Berdasarkan uraian hasil pemeriksaan tersebut Ananda XXX dapat “DISARANKAN” untuk mengikuti pembelajaran di taman kanak-kanak.

 

Demikian artikel singkat kami tentang Psikotes anak SDIT. Semoga bermanfaat.

 

admin No Comments

Psikotes Monokem Tahapan Seleksi Karyawan

Psikotes monokem. Untuk kali ini Deepa psikologi memberikan dokumentasi terhadap serangkaian psikotes kebutuhan Seleksi karyawan di perusahaan Monokem. Tes psikologi menjadi salah satu tahapan yang kandidat harus tempuh disamping seleksi proses administrasi lainnya.

Psikotes menjadi tools yang penting diberikan kepada kandidat karena mampu memberikan pemetaan potensi karyawan sebagai prediktor terkait kinerja di perusahaan nantinya.

Hal yang bisa diungkap dari proses psikotes ini yaitu melihat aspek intelegensi, kepribadian, cara dan sikap kerja, serta potensi terhadap kepemimpinan. Diharapkan dengan adanya tes ini, perusahaan dapat memfilter untuk mendapatkan karyawan yang sesuai dengan jobdesk dan beban kerja perusahaan.

Berikut adalah dokumentasi terkait psikotes Monokem sebagai tahapan seleksi karyawan

Psikotes monokem untuk memfilter kandidat yang potensial untuk bekerja sesuai dengan ekspektasi di perusahaan

Psikotes monokem untuk memfilter kandidat yang potensial untuk bekerja sesuai dengan ekspektasi di perusahaan

 

Psikotes diberikan berupa tes Intelegensi dan tes kepribadian untuk mengungkap gambaran diri Kandidat secara lebih menyeluruh

Psikotes diberikan berupa tes Intelegensi dan tes kepribadian untuk mengungkap gambaran diri Kandidat secara lebih menyeluruh

 

Teknis pelaksanaan Psikotes

Psikotes dilakukan secara tatap muka dengan pemberian tes secara manual. Dimana kandidat mengerjakan tes didampingi oleh tim Deepa yang memberikan instruksi tes. Tim Deepa memastikan agar peserta dapat mengerjakan tes sesuai dengan instruksi yang tepat, juga melakukan observasi terhadap perilaku kandidat selama psikotes berlangsung.

Serangkaian proses psikotes bisa berlangsung 3-4 jam dengan beberapa sesi alat tes yang diberikan

Serangkaian proses psikotes bisa berlangsung 3-4 jam dengan beberapa sesi alat tes yang diberikan

Tahapan ini berlangsung selama beberapa jam yang meliputi tes intelegensi dan tes non intelegensi. Untuk tes intelegensi, kandidat diberikan soal dengan jawaban benar dan salah. Kemudian kami skoring untuk menentukan berapa skor IQ yang bersangkutan. Sedangkan untuk tes non intelegensi, kandidat diberikan pernyataan opsional yang tidak ada jawaban benar salah. hanya mencerminkan pilihan yang paling menggambarkan diri kandidat. Hasilnya kemudian kami olah untuk melihat karakteristik kepribadian. Apakah kandidat sudah tepat untuk menduduki posisi yang ditawarkan oleh perusahaan atau kurang tepat.

 

Demikian artikel tentang psikotes Monokem. Semoga bermanfaat.

admin No Comments

Psikotes Pasangan untuk Mengevaluasi Interaksi agar Didapatkan Keluarga yang Harmonis

Psikotes pasangan. Dalam berumahtangga, banyak permasalahan yang mungkin muncul dan mengakibatkan konflik pasangan. Seperti permasalah finansial, perbedaan karakter atau kepribadian, penyesuaian diri, masalah seksualitas, ekspresi cinta, dan hal lainnya. Sehingga perlu upaya untuk menyelesaikan permasalahan dalam berkeluarga. Salah satu upaya untuk mengatasi permasalahan rumah tangga adalah dengan melakukan konseling pasangan, dan mencoba mengenali kepribadian satu sama lain. Psikotes pasangan merupakan salah satu sarana untuk bisa menjadikan pasangan suami istri bisa mengenali karakteristik satu sama lainnya. Tes pasangan tersebut juga bisa digunakan oleh psikolog untuk menggali data dalam proses konseling untuk membantu klien menyelesaikan permasalahan rumah tangga. Ada banyak tools dalam psikotes pasangan. Di Biro Psikologi Deepa sendiri, setidaknya menggunakan tiga alat tes dalam menggali kepribadian suami istri. Yaitu dengan tes bahasa cinta, tes relasi keluarga dan tes keluarga fungsional.

 

Tes Bahasa Cinta untuk Melihat Ekspresi Cinta Paling Dominan

Tes ini untuk melihat bahasa cinta mana yang paling dominan ada di diri seseorang. Ada lima bahasa (ekspresi) cinta yaitu:

Kata-kata yang menguatkan.

Seseorang dengan dominasi kata-kata afirmasi ini, maka dia cenderung mengatakan pujian tanpa diminta. Suka memberikan rayuan, ucapan manis, sanjungan kepada orang yang dia cintai. Bagi orang dengan dominasi tipe ini, maka mendengar perkataan, “Aku mencintaimu,” merupakan hal yang penting. Mendengar alasan di balik ungkapan cinta adalah hal yang akan menumbuhkan rasa semangat. Perkataan yang mengandung unsur hinaan dapat membuat orang tipe ini hancur dan hal tersebut tidak akan mudah untuk dilupakan. Kurangnya pujian, dan kata-kata yang menguatkan oleh pasangan bisa dimaknai bahwa pasangannya kurang mencintainya.

Waktu yang berkualitas

Seseorang dengan dominasi bahasa cinta Waktu yang berkualitas akan menilai kebersamaan dengan pasangan adalah hal yang penting. Meluangkan waktu untuk pasangan adalah ungkapan cinta. Jadi baginya cinta tidak cukup hanya diucapkan tetapi perlu disertai dengan adanya perhatian. Ekspresi bahasa cinta tipe ini yaitu dengan mendampingi, menemani, melakukan aktivitas bersama-sama menjadi prioritas dibandingkan ekspresi cinta yang lainnya.

Orang dengan tipe ini akan merasa sakit hati ketika ada hal-hal yang mengganggu waktu Anda dengan pasangan, adanya penundaan tanggal pada jadwal yang sudah direncanakan sebelumnya dengan pasangan, atau tidak adanya keberadaan pasangan untuk mendengarkan perasaan Anda. Interaksi LDR atau hubungan jarak jauh akan sangat mengganggu hubungan pernikahannya.

 

Contoh Tes Bahasa cinta. Salah satu Psikotes Pasangan yang bisa digunakan untuk melihat ekspresi cinta pasangan

Contoh Tes Bahasa cinta. Salah satu Psikotes Pasangan yang bisa digunakan untuk melihat ekspresi cinta pasangan

 

Penerimaan hadiah

Seseorang dengan dominasi bahasa cinta Memberi Hadiah, maka Anda akan merasa dicintai, diperhatikan dan dihargai ketika menerima hadiah dari pasangan. Bagi orang tipe ini, Hadiah tidak selalu berupa benda atau materialisme. Kadang hal-hal kecil yang diberikan mampu membuat orang tipe ini sangat bahagia. Seperti memberikan bunga, surprise lagu khusus untuk kekasih dalam acara keluarga, atau makanan dan minuman kesukaannya. Baginya, hadiah adalah bentuk perhatian yang menunjukkan pengorbanan dan itu dianggapnya sebagai manifestasi cinta. Sehingga, orang tipe ini jika diberi hadiah, akan membuatnya merasa diistimewakan. Pemberian hadiah dapat menunjukkan bahwa Anda diakui, dijaga, dan diprioritaskan. Orang tipe ini bisa sangat kecewa ketika hari ulang tahunnya, atau hari-hari spesial terlewatkan tanpa adanya hadiah.

Melakukan pelayanan

Seseorang dengan dominasi bahasa cinta Melayani, maka hal yang paling penting adalah melakukan pengorbanan dengan melayani pasangan. Orang dengan tipe ini akan senang jika bisa mengantarkan istrinya ke pasar, menyiapkan baju kerja yang akan dipakai suaminya. Orang tipe ini menganggap pelayanan sebagai bentuk dari pengorbanan sebagai manifestasi terbesar bahasa cinta. Dia akan sangat merasa senang ketika pasangan membantu meringankan beban tanggung jawab Anda. Orang tipe ini  merasa kesal dengan adanya kemalasan, komitmen yang tidak terjaga, dan pekerjaan yang semakin banyak yang mengakibatkan tidak ada pelayanan dari pasangan.

Sentuhan fisik

Seseorang dengan dominasi bahasa cinta menganggap pentingnya kedekatan fisik dengan pasangan. Sentuhan fisik tidak selalu berhubungan dengan interaksi seksual. Orang tipe ini sangat  sensitif dengan  sentuhan fisik. Dia suka jika bisa pegangan tangan dengan pasangan saat jalan kemana saja. Ketika pasangan sedang tertekan, maka dia dapat diringankan dengan pelukan dan usapan pada punggung untuk mendapatkan rasa aman dan nyaman. Orang tipe ini menganggap sentuhan fisik yang diberikan pasangan adalah cara untuk menunjukkan kegembiraan, kepedulian, dan cinta. Kehadiran fisik dan adanya akses untuk melakukan sentuhan fisik adalah hal yang sangat penting, tetapi adanya kelalaian atau penyalahgunaan adalah hal yang tidak dapat dimaafkan dan merusak. Dia akan tertekan ketika mendapati pasangannya bekerja di luar kota dan terpaksa menjalin interaksi LDR.

Dari kelima bahasa cinta ini, seseorang akan cenderung dominan di salah satu bahasa cinta. Perlu adanya tes untuk mengetahui tipe bahasa cinta mana yang dominan. Kemudian, pasangan perlu melakukan evaluasi diri… terkait bahasa cinta mana yang pasangannya paling dominan. Dengan mengetahui tipe bahasa cinta pasangan, maka seseorang bisa bersikap dengan tepat. Sehingga pasangan akan merasa dicintai dengan sepenuh hati.

Tes relasi keluarga

Tes ini merupakan alat untuk melihat hubungan timbal balik (relasi) antara anggota keluarga. Sebenarnya tes ini tidak hanya diperuntukkan bagi suami istri. Tetapi bisa juga untuk orangtua dan anak, anak dan kakek-nenek, atau anak dan wali asuh. Dalam relasi keluarga, setidaknya ada enam aspek yang perlu digali yaitu aspek Pembatasan, Afeksi, Kepekaan, Keadilan, Pengakuan, dan Kepercayaan.

Berikut adalah contoh laporan tes relasi keluarga.

Contoh Tes Relasi Keluarga

Contoh Tes Relasi Keluarga

 

 

Psikotes pasangan melalui Tes Keluarga Fungsional

Tes ini mengukur keluarga dari segi keberfungsiannya. Setidaknya ada 4 indikator untuk melihat nilai dari keluarga fungsional. Yaitu Nilai tentang Finansial, Kuesioner Pengampunan dan Perbaikan Pernikahan, Pemeriksaan Komunikasi Perkawinan, dan Kuesioner Keintiman Seksual.

Untuk melihat nilai tentang finansial, maka bisa digali tentang persepsi uang pada pasangan yang meliputi Uang sebagai simbol status, Uang untuk keamanan, Uang sebagai kesenangan, dan memaknai uang sebagai kendali atas sesuatu.

Orang dengan dominasi uang sebagai status maka akan memaknai uang sebagai kekuasaan merupakan alat untuk merasa lebih berkuasa dari orang lain. Sedangkan orang dengan dominasi uang sebagai lambang keamanan akan sangat berhati-hati dalam membelanjakan uang dan cenderung menabung. Penggunaan uang yang keliru akan mengancam rasa aman. Individu yang dominan Uang sebagai kesenangan akan mendapatkan kepuasan dari berbelanja menggunakan uang untuk diri maupun orang lain. Sedangkan, Individu dengan dominasi uang sebagai kontrol akan menggunakan uang sebagai cara mempertahankan kontrol atas hidupnya dan kemandirian dari pasangan atau anggota keluarganya.

Psikotes keluarga fungsional selain mengukur persepsi seseorang tentang pemaknaan uang, juga melihat tentang Pengampunan dan Perbaikan Pernikahan. Dalam tes ini akan melihat bagaimana pasangan sulit memberikan pemaafan atau mudah memberikan pemaafan kepada pasangan.

Untuk tes Komunikasi Perkawinan dapat dilihat tentang apakah pasangan tidak mampu menyampaikan perasaan dan apa yang dibutuhkan secara terbuka kepada pasangan. Atau sebaliknya, pasangan mampu bersikap asertif, tanpa menyakiti hati pasangan namun tidak melukai diri sendiri.

Sedangkan yang terakhir dari psikotes keluarga fungsional adalah melihat Keintiman Seksual. Apakah interaksi seksual cenderung kurang hangat, belum bisa memberikan kepuasan bagi diri sendiri, sehingga perlu adanya perbaikan komunikasi. Atau Interaksi seksual pasangan dapat memberikan kepuasan satu sama lainnya, sehingga dapat mendukung dalam keharmonisan keluarga.

Epilog

______

Demikian adalah psikotes pasangan yang bisa diberikan sebagai sarana untuk melihat dan mengukur sejauh mana permasalahan dan melihat karakteristik pasangan. Psikotes pasangan ini diharapkan bisa membantu dalam mengenal karakteristik suami istri. Sehingga, dapat meminimalisir konflik atau menjadi sarana untuk resolusi konflik. Itulah artikel singkat kami tentang psikotes pasangan, semoga bermanfaat.

admin No Comments

Psikotes keluarga untuk mengintrospeksi diri dan keluarga agar didapatkan interaksi yang sehat

Psikotes keluarga. Di dalam keluarga terdapat interaksi antar anggota yang terdiri dari suami, istri, dan anak. Namun tidak jarang terdapat keluarga non-inti yang juga masih satu atap atau satu rumah dengan keluarga inti. Seperti orangtua, paman, sepupu, dan saudara yang ikut tinggal di dalam keluarga. Sehingga, semakin banyak interaksi di dalam keluarga tersebut akan semakin kompleks dengan berbagai permasalahan yang ada. Seperti kita ketahui bahwa setiap permasalahan psikologis seseorang, banyak dipengaruhi oleh permasalahan seseorang dimana dia dibesarkan dalam keluarga. Sehingga, memperbaiki permasalahan keluarga juga akan membuat generasi (keturunan) yang lebih sehat mental.

Di dalam keluarga, terdapat banyak sumber masalah. Seperti permasalahan seksualitas, finansial, kurang komunikasi yang berdampak kepada salah paham, pola komunikasi yang tidak tepat, keterlibatan pihak lain dalam keluarga inti, ekspresi cinta, dan banyak hal. Oleh karena itu, untuk menyelesaikan setiap permasalahan keluarga, perlu kita telaah dengan tepat. Dimanakah sumber permasalahan tersebut. Jika tidak diselesaikan dipermasalahan pokok, maka masalah baru akan muncul. Dan masalah lama akan terangkat kembali.

Psikotes keluarga untuk mengintrospeksi diri dan keluarga agar didapatkan interaksi yang sehat

Psikotes keluarga untuk mengintrospeksi diri dan keluarga agar didapatkan interaksi yang sehat

Manfaat psikotes keluarga

Untuk menggali masalah utama yang ada di dalam keluarga. Ada dua cara yang biasa digunakan dalam pendekatan psikologi. Yaitu melalui sesi konseling dan melalui psikotes keluarga. Sesi konseling merupakan pendekatan untuk konsultasi dengan psikolog melalui pendekatan wawancara. Kemudian psikolog memberikan terapi pasangan, kelompok, atau individu dalam keluarga untuk menyelesaikan masalah tersebut. Sedangkan pendekatan psikotes keluarga adalah metode untuk menguji, atau melihat dititik mana kemungkinan masalah tersebut muncul melalui pendekatan tes yang dikerjakan oleh anggota keluarga. Psikotes keluarga bisa digunakan untuk membantu memudahkan psikolog untuk menggali sumber masalah. Kemudian digunakan untuk data penunjang dalam proses konseling. Psikotes keluarga juga bisa digunakan anggota keluarga untuk saling mengitrospeksi diri sehingga dapat menjadi bahan untuk melakukan evaluasi bersama dalam menyelesaikan masalah keluarga.

Biro psikologi Deepa sering menggunakan psikotes keluarga untuk membantu psikolog dalam melakukan tahapan konseling. Kami memiliki tiga alat tes untuk melihat permasalahan di dalam keluarga. Yaitu tes keluarga fungsional, tes relasi keluarga dan tes bahasa cinta.

Berikut adalah beberapa alat tes yang biasa kami gunakan dalam melakukan psikotes keluarga.

Tes keluarga fungsional

Pada tes ini, anggota keluarga akan diberikan serangkaian pernyataan untuk dipilih. Tes ini digunakan untuk melihat persepsi anggota keluarga tentang permasalahan finansial di dalam keluarga, permasalahan seksual, komunikasi perkawinan, serta Pengampunan dan Perbaikan Pernikahan. Tes ini penting jika dilakukan dua arah. Misalnya antara suami istri. Sehingga suami tahu bagaimana persepsi masalah keuangan, pengampunan, seksual istrinya. Dan sebaliknya, sehingga istri tahu bagaimana suami memahami dan pempersepsikan permasalahan seksualitas, finansial, dan pengampunan suami padanya. Dari situ,,, diharapkan akan ada diskusi antar pasangan, adanya pemakluman, saling menyesuaikan diri antara suami istri.

Berikut akan kami jabarkan sekilas tentang aspek-aspek dalam tes keluarga fungsional, yaitu:

 

Psikotes Finansial dalam Keluarga Fungsional

Uang menjadi hal yang penting ketika seseorang berkeluarga. Karena berkaitan dengan nafkah dan kemampuan keluarga dalam memenuhi kebutuhan. Tidak jarang sumber konflik pasangan berasal dari permasalahan keuangan. Namun ternyata, permasalahan keuangan tidak hanya dialami oleh keluarga dengan kekurangan finansial. Tetapi ada yang dengan keuangan surplus. Permasalahan muncul jika ada ketidaksamaan pasangan dalam memahami finansial.

Setiap orang bisa memaknai uang menjadi empat kriteria berkaitan dengan pemahaman tentang finansial. Yaitu Money as Status, Money as Security, Money as Enjoyment, dan Money as Control.

Money as Status

Berkaitan dengan individu memaknai uang sebagai kekuasaan; merupakan alat untuk merasa lebih berkuasa dari orang lain. Di sini seseorang akan senang jika bisa membeli sesuatu yang menjadi sarana untuk ditunjukkan kepada orang lain, atau menaikkan nilai dirinya. Ada barang-barang yang bergengsi jika bisa kita beli. Sehingga, perasaan dihargai, dianggap mapan, mampu, merupakan hal yang penting ketika orang memiliki nilai Money as Status yang tinggi.

Money as Security

Berkaitan dengan uang sebagai lambang keamanan. Penggunaan uang yang keliru akan mengancam rasa aman. Individu sangat berhati-hati dalam membelanjakan uang dan cenderung menabung. Orang dengan Money as Security yang tinggi akan mengalokasikan dananya untuk kebutuhan proteksi, jaga-jaga jika sesuatu hal buruk terjadi di masa depan atau saat ini. sehingga, banyak dana dialokasikan untuk berinvestasi agar ada tabungan pensiun di masa tua, membeli asuransi jiwa dan perlindungan terhadap harta benda. Misalnya proteksi terhadap kecelakaan dan kebakaran. Seseorang dengan Money as Security yang tinggi bisa menyewa seorang security untuk menjaga rumah, atau mempekerjakan driver untuk membawanya dari satu tempat ke tempat lain.

Money as Enjoyment

Berkaitan dengan Individu mendapatkan kepuasan dari berbelanja menggunakan uang untuk diri maupun orang lain. Kenikmatan adalah ketika seseorang bisa menukarkan uang dengan hal yang membuatnya bisa makan enak, pergi traveling ke tempat-tempat indah, bisa tidur nyenyak di kasur yang empuk. Orang dengan Money as Enjoyment yang tinggi akan memandang bahwa uang menjadi alat untuk menikmati hidup saat ini dan dimasa depan. Untuk di masa depan, seseorang bisa menabung untuk persiapan berwisata ke tempat yang diidam-idamkannya.

Money as Control

Berkaitan dengan individu menggunakan uang sebagai cara mempertahankan kontrol atas hidupnya dan kemandirian dari pasangan atau anggota keluarganya. Orang dengan Money as Control yang tinggi akan menggunakan uang untuk mengontrol sesuatu diluar dirinya agar sesuai dengan apa yang dia harapkan.

Pada dasarnya, kelima elemen dari psikotes finansial ini ada dalam diri seseorang. Akan tetapi, biasanya akan muncul elemen mana yang paling dominan dari elemen lainnya. Kelima elemen ini sifatnya netral. Akan condong ke hal yang negatif atau positif jika tidak tepat penggunaannya atau salah waktu dan tempat dalam pengendaliannya. sehingga, penting bagi kita untuk melihat… disisi mana pasangan kita menaruh uang berkaitan dengan persepsi yang menurutnya paling penting. Karena dititik tersebut, dimana fungsi uang paling penting akan menjadi prioritas dalam memanfaatkan uang.

 

Kuesioner Pengampunan dan Perbaikan Pernikahan

Setiap anggota keluarga pasti pernah berbuat salah dengan anggota keluarga yang lainnya. Namun harus ada pemaafan dan resolusi konflik untuk menyelesaikan masalah yang muncul atau diakibatkan oleh anggota keluarga. Terkait resolusi konflik, perlu kita lihat bagaimana anggota keluarga memahami tentang Pengampunan dan Perbaikan. Tes ini untuk melihat berkaitan dengan hal tersebut. Jika seseoraang mengerjakan tes, akan didapatkan skor yang tinggi dan skor yang rendah. Skor rendah menjelaskan tentang seseorang yang sulit memberikan pemaafan kepada pasangan, sedangkan skor tinggi jika mudah memberikan pemaafan kepada pasangan.

 

Pemeriksaan Komunikasi Perkawinan

Komunikasi pasangan menjadi salah satu hal yang paling penting dalam keluarga. kurangnya komunikasi akan menimbulkan salah paham, konflik, dan stres pasangan. Banyak perselingkuhan berasal dari kurangnya komunikasi antar pasangan. Oleh karena itu, perlu kita gali tentng bagaimana komunikasi perkawinan dalam keluarga. Jika seseoraang mengerjakan tes ini, akan didapatkan skor yang tinggi dan skor yang rendah. Skor rendah menjelaskan tentang seseorang yang tidak menyampaikan perasaan dan apa yang dibutuhkan secara terbuka kepada pasangan. Sedangkan skor tinggi menjelaskan jika seseorang tersebut mampu bersikap asertif, tanpa menyakiti hati pasangan tetapi tidak melukai diri sendiri.

Kuesioner Keintiman Seksual

Berkaitan dengan bagaimana pasangan mempersepsikan permasalahan seksualitas. Apakah pasangan sudah merasa puas dalam interaksi seksual dengan pasangan atau masih merasa ada konflik internal di sana. Jika seseoraang mengerjakan tes ini, akan didapatkan skor yang tinggi dan skor yang rendah. Skor rendah menjelaskan tentang interaksi seksual cenderung kurang hangat, belum bisa memberikan kepuasan bagi diri sendiri. Sehingga diharapkan pasangan keluarga perlu adanya perbaikan komunikasi. Sedangkan skor tinggi menjelaskan jika Interaksi seksual dapat memberikan kepuasan bagi diri sendiri dan pasangan. Disini, keintiman seksual mampu mendukung dalam keharmonisan keluarga.

 

 

Demikian artikel tentang Psikotes keluarga. Di artikel ini hanya kami bahas tentang Psikotes keluarga fungsional. Ada dua alat tes lain yaitu psikotes relasi keluarga dan tes bahasa cinta yang akan kami bahas di artikel lainnya. Terima kasih telah membaca, semoga bermanfaat.

admin No Comments

Contoh Laporan Tes Frostig untuk melihat kemampuan kecerdasan persepsi anak

Contoh laporan tes frostig. Tes psikologi merupakan salah satu indikator untuk melihat potensi dan dapat digunakan untuk banyak bidang. Mulai dari bidang industri organisasi, bidang sosial, klinis, profiling kriminal, sampai ke bidang pendidikan. Di bidang pendidikan sendiri, psikotes bisa diberikan kepada usia anak pra TK, TK, SD, SMP, SMA, sampai ke rentang pendidikan tinggi. Tujuan psikotes di bidang pendidikan adalah untuk menunjang sistem pembelajaran. Untuk mendapatkan data terkait potensi siswa, sehingga dapat digunakan atau dimanfaatkan pihak sekolah untuk mencapai tujuan dari pendidikan tersebut.

Pada anak usia pra sekolah dan sekolah SD usia awal. Tes intelegensi tidak bisa diterapkan karena berkaitan dengan perkembangan kognitif anak yang belum berkembang. sehingga, tidak bijak jika anak usia pra sekolah diberikan tes IQ. Oleh karena itu, ada beberapa metode untuk melihat potensi anak pada usia pra sekolah. Diantaranya adalah dengan memberikan beberapa tes anak seperti tes NST, tes Frostig, tes CPM, Binet, dan sejenisnya.

Pada artikel ini kami akan membahas spesifik terkait psikotes dengan alat tes frostig. Alat tes ini merupakan salah satu tools psikotes yang sangat penting digunakan di pendidikan TK dan awal anak usia SD. Oleh karena itu, jika Kita konsern dalam pendidikan psikologi dan anak, maka perlu kita belajar alat tes ini.

 

Mengenal Tes Frostig

Tes Frostig atau dalam bahasa aslinya disebut Marianne Frostig Developmental Test of Visual Perception merupakan alat tes yang dikhususkan untuk anak-anak. Alat tes frostig yang telah direvisi tahun 1966 ini secara spesifik mengukur kemampuan persepsi visual yang sangat terkenal dalam kaitannya dengan kesulitan belajar. Dengan mengukur kemampuan persepsi visual, maka akan dilihat bagaimana anak dalam mengamati secara visual terkait stimulus luar. Sehingga tes Frostig banyak digunakan untuk mendiagnosis kesulitan belajar berkaitan dengan bagaimana anak mengobservasi dan mengamati secara visual pembelajaran yang diberikan oleh guru. Dalam perkembangannya, tes frostig dapat memberikan konsep bahwa kekuatan dan kelemahan kemampuan perceptual anak menentukan kemampuan belajarnya.

Persepsi merupakan proses kognitif yang memberi arti kepada stimuli yang mengenai mata, telinga dan alat indera yang lain. Dengan melihat kemampuan persepsi anak maka akan bisa menjadi tolok ukur untuk mengetahui kecerdasannya. Hal ini karena beberapa psikolog sepakat untuk tidak bisa diberikan tes IQ atau tes intelegensi secara langsung kepada anak. Karena pada anak usia pra sekolah, beberapa kemampuan kognitif anak masih dalam tahap perkembangan, sehingga karena belum berkembang maksimal maka tidak etis jika di ukur sebelum saatnya. Oleh karena itu, tes frostig menjadi salah satu alternatif untuk melihat kemampuan anak, secara spesifik melihat kecerdasan perseptual.

 

Laporan Tes Frostig

Tes frostig terdiri dari tes gambar-gambar yang diberikan kepada anak untuk diselesaikan instruksinya. Dalam pemberian tes, anak didampingi secara konsern tiap gambar dan halaman untuk memastikan anak dapat memahami instruksi yang diberikan.

Setelah tes diberikan kepada anak yang bersangkutan. Maka hasil akan kita skoring dan olah menjadi laporan. Berikut adalah contoh dari laporan tes frostig. Contoh laporan ini bersifat fleksibel, dan tergantung dari pengolahan data dan penyajian data dari psikolog. Khusus untuk laporan yang kami berikan merupakan laporan yang merupakan standar dari Biro Psikologi Deepa.

 

Contoh laporan tes frostig

Contoh laporan tes frostig

 

 

 

Tes Frostig menggali 5 aspek dari kecerdasan perseptual yaitu Eye motor coordination, Constancy of shape, Figure ground, Position in shape, dan Spatial relationship. Dimana pada kelima aspek tersebut dapat dijabarkan dalam enam subtes. Kelima faktor kemampuan persepsi visual tersebut adalah:

 

Aspek 1: Eye motor coordination.

Merupakan tes untuk melihat koordinasi mata dan tangan. Pada tes ini, anak diminta untuk menggambar garis lurus, garis lengkung, dan garis patah atau sudut di antara dua batas yang berbeda lebarnya dari satu titik ke titik lain tanpa garis pembimbing. Subtes Eye motor coordination terdiri dari 16 butir soal dengan skor 2, 1, atau 0.  Terkecuali pada soal no 5 dan 9 skornya 1 atau 2. Skor tertinggi yang mungkin dicapai adalah 30.

Aspek 2: Tes Figure ground.

Merupakan tes untuk melihat persepsi bentuk, yang dibedakan dari latar belakang yang rumit. Bentuk-bentuk geometris yang saling berpotongan dan tersembunyi digunakan di sini. Tes Tes Figure ground terdiri dari 8 butir soal.

Aspek 3: Constancy of shape.

Merupakan tes untuk melihat pengenalan bentuk- bentuk geometris yang disajikan dalam berbagai ukuran, penonjolan, kejelasan, dan tata letak di dalam ruang. Pada tes ini juga melihat pemisahan dari bentuk- bentuk geometri lain yang mirip. Bentuk yang digunakan adalah lingkaran, elips, persegi panjang, bujur sangkar, dan jajaran genjang. Tes Constancy of shape terdiri dari 32 soal dimana dibagi menjadi dua bagian yaitu bagian a yang terdiri dari 14 butir soal dan bagian b terdiri dari 18 butir soal. Skoring yang diberikan yaitu 1 jika tepat atau mendekati tepat, dan skoring 0 jika tidak tepat. Sehingga bagian a skor tertinggi yang mungkin dicapai adalah 14 dan untuk bagian b tertinggi yang mungkin tercapai yaitu 18.

Aspek 4: Position in shape.

Merupakan tes untuk melihat pengenalan gambar- gambar yang dibalik atau dirotasikan, yang disajikan dalam seri. Dalam tes ini digunakan skematik beberapa objek umum misalnya meja, bola, kursi, bunga dan objek lainnya. Tes terdiri dari 8 butir soal dengan skor yang diberikan yaitu 1 jika tepat atau mendekati tepat, dan skoring 0 jika tidak tepat.

Aspek 5: Spatial relationship.

Merupakan tes untuk melihat analisis bentuk dan pola sederhana. Pada tes ini terdiri atas garis-garis dengan panjang dan sudut berbeda. Di sini anak harus mencontoh, menggunakan titik-titik atau garis lurus sebagai pembimbing. Tes terdiri dari 8 soal dengan skor masing- masing 1 jika tiap soal dikerjakan dengan betul dan skor 0 jika salah walaupun kesalahan hanya 1 bagian kecil dari garis.

 

Contoh laporan observasi sebagai data penunjang Tes Frostig

 

Beberapa psikolog tidak menggunakan tes frostig sebagai satu-satunya alat ukur untuk melihat kemampuan perseptual. Hal ini berkaitan dengan bagaimana kita memverifikasi dan menguji validitas hasil tes. Terlebih psikotes yang diberikan kepada anak, perlu memperhatikan perilaku anak. Karena anak bersifat ekspresif. Sehingga, banyak variabel-variabel eksternal dan internal yang membuat anak tidak mengerjakan dengan sungguh-sungguh dan adanya distraksi dari luar. Oleh karena itu diperlukan observasi sebagai sumber penunjang dalam memberikan tes frostig. Setiap perilaku baik verbal dan non verbal anak akan menjadi data pendukung.

 

Contoh laporan observasi dan deskripsi tes frostig

Contoh laporan observasi dan deskripsi tes frostig

 

Berikut adalah contoh format laporan observasi dan deskripsi hasil tes frostig yang disajikan untuk menjadi laporan kepada pihak terkait.

 

Contoh deskripsi Tes Frostig

__________

Berdasarkan pemeriksaan yang telah dilakukan terhadap Ananda xxx (usia  4 Tahun, 8 Bulan), didapatkan hasil bahwa kemampuan persepsi visual Ananda xxx berfungsi pada taraf  (PQ = 100).

Ananda xxx   menunjukkan kemampuan yang  berkembang  lebih baik di atas usia kronologisnya pada beberapa aspek. Diantaranya adalah kemampuan koordinasi antara mata dengan tangan. Ia sudah mampu untuk menarik garis lurus, melengkung,  dan  sudah  dapat  menghubungkan  titik-titik  dengan  garis  lurus.  Pada kemampuan ini  sebagai dasar dari kemampuan menulis.

Kemampuan Ananda xxx dalam melakukan analisa terhadap suatu bentuk, meniru pola-pola tertentu, membedakan bentuk – bentuk geometri tertentu yang ditunjukkan di dalam ukuran, tekstur,  dan  posisi  yang  berbeda  serta  bentuk-bentuk  tersebut  berada  di  dalam  bentuk  lain  juga berkembang  optimal.  selain  itu,  kemampuan  Ananda xxx dalam  menemukan  bentuk  yang  letaknya  berbeda, menghadap  ke  arah  lain,  atau  menemukan  bentuk-bentuk  yang  identik  juga  berkembang  optimal. Kemampuan ini setara dengan anak usia 6 tahun 3 bulan yang artinya berkembang lebih baik 1 tahun 5 bulan  dari  usia  kronologisnya.

Disisi  lain,  kemampuan  Ananda xxx dalam  mengenali  bentuk  di  atas  dasar  yang semakin lama semakin kompleks dan bentuk yang tersembunyi belum berkembang optimal. Kemampuan ini setara dengan anak usia 3 tahun. Hal ini dapat dikatakan bahwa Hamiz memiliki 73% aspek kesiapan perseptual  untuk  mengikuti  proses  pembelajaran  pada  tingkat taman  kanak-kanak. Pada  aspek tingkah laku,   Ananda xxx     tampak   sudah   menunjukkan   kemandirian   dan   penyesuaian   diri   yang   memadai   pada   saat menghadapi   situasi   dan   orang   baru.   Ia   juga   dapat   bekerja   sama   dalam   mengikuti   kegiatan   dan menyelesaikan   tugasnya   hingga   tuntas.   Berdasarkan   uraian   hasil   pemeriksaan   tersebut   Ananda xxx dapat “DISARANKAN” untuk mengikuti pembelajaran di taman kanak-kanak.

 

____________

Demikian artikel kami terkait Contoh laporan tes frostig. Semoga membantu teman-teman yang menggunakan tes frostig untuk menggali kemampuan perseptual anak. Semoga bermanfaat.

 

admin No Comments

Perilaku Seksual dan Penularan Penyakit Seksual

Penularan Penyakit Seksual — Apa itu perilaku seksual menyimpang? Perilaku seksual adalah segala aktivitas seksual yang dilakukan seseorang, dua orang ataupun lebih yang bersumber dari adanya dorongan seksual (birahi,nafsu seks) yang diikuti dengan perubahan tanda-tanda fisiologis (fase terangsang seksual)  seseorang untuk memperoleh kepuasan seksual (orgasme)  (Saragih, 2011).

Perilaku seksual menyimpang ketidakwajaran seksual yang mencakup perilaku-perilaku seksual / fantasi-fantasi seksual yang diarahkan pada pencapaian orgasme lewat relasi di luar hubungan heteroseksual , dengan jenis kelamin yang sama, atau dengan partner yang belum dewasa, dan bertentangan dengan norma-norma tingkah laku seksual dalam masyarakat yang bisa di terima secara umum (Kartono, 2009 ; 227).

 

Macam-Macam Perilaku Seksual Menyimpang

Perilaku menyimpang seksual bisa kita kategorikan menjadi dua jenis, yaitu.. gangguan identifikasi jenis

dan parafilia atau deviasi seksual. Gangguan identifikasi meliputi transeksual. Sedangkan untuk parafilia meliputi pedofilia, transvestisme, eksibisonisme, fetisme, voyeurisme, masokisme, dan sadisme.

 

Infeksi vagina

Penularan Penyakit Seksual infeksi vagina dan Trikomoniasis

 

Infeksi vagina jauh lebih umum dari  PMS lainnya.  Hampir setiap wanita mengalami salah satu dari infeksi ini. Banyak organisme yang menyebabkan infeksi vagina, sebagian besar penyebab infeksi vagina adalah trikomoniasis.

Trikomoniasis

Trikomoniasis disebabkan oleh parasit yang disebut Trichomoniasis  vaginalis. paling umum terjadi pada wanita. Organisme trichomonas dapat bertahan hidup di luar tubuh selama beberapa jam di atas benda lembab atau di dalam air. Gejala utama trikomoniasis pada wanita adalah keputihan yang melimpah, berbau tidak sedap yang sering disertai rasa gatal, dan nyeri. Pria jarang bergejala. Wanita dan pasangan mereka yang terinfeksi mungkin berhasil diobati dengan obat flagyl.

 

Moniliasis

Moniliasis adalah infeksi jamur yang menyerang banyak wanita. Kehamilan, diabetes, menggunakan pil KB dan pengobatan dengan antibiotik oral adalah kondisi yang sering dikaitkan dengan infeksi monilia.
Gejala infeksi jamur meliputi keluarnya cairan berwarna putih dan menggumpal serta rasa gatal yang hebat pada jaringan vagina dan vulva. Infeksi jamur merespon pengobatan dengan antibiotik supositoria
vagina dengan cukup baik.

Penularan Penyakit Seksual Moniliasis

Gonorea

Gonorea merupakan penyakit menular yang sangat umum di negara maju seperti Amerika Serikat. Penyakit kelamin ini terjadi karena infeksi bakteri Gonococcus  yang ditularkan melalui kontak seksual. Gejala awal infeksi gonore lebih cenderung dimanifestasikan oleh laki-laki. Dimana gejala yang dirasakan berupa pria mengeluarkan cairan dari penis dan terasa terbakar saat buang air kecil. Tanda awal pada wanita, jika terdeteksi, adalah keputihan ringan yang mungkin mengiritasi jaringan vulva.

Komplikasi infeksi gonore pada pria termasuk prostat, keterlibatan ginjal, kandung kemih, dan, jarang-jarang dapat menyebabkan kemandulan.  Pada wanita, gonore dapat menyebabkan penyakit radang panggul, kemandulan, dan adhesi perut. Kebanyakan kasus gonore berespon baik terhadap pengobatan penisilin. Dalam kasus reaksi alergi atau resisten terhadap penisilin, obat alternatif tersedia.

Sifilis

Sifilis merupakan penyakit kelamin yang disebabkan oleh organisme kurus seperti pembuka botol yang disebut Treponema Pallidum. Penyebaran penyakit sifilis ditularkan dari luka yang terbuka pada individu yang terinfeksi ke selaput lendir atau lecet kulit pasangan seksual melalui kontak penis-vagina, oral-genital, atau genital-anal.

jika tidak diobati, sifilis dapat berkembang sampai empat fase; yaitu fase primer, ditandai dengan munculnya luka chancre. Fase sekunder, dibedakan dengan terjadinya ruam kulit umum; laten, periode beberapa tahun tanpa gejala yang jelas. Fase tersier, selama itu penyakit tersebut dapat menyebabkan penyakit kardiovaskular, kebutaan, kelumpuhan, tukak kulit, kerusakan hati, dan patologi mental yang parah. Sifilis dapat diobati dengan penisilin pada setiap tahap perkembangannya.

 

Herpes

Penyakit kelamin Herpes disebabkan oleh virus yang disebut Herpes simplex. Ada lima jenis virus herpes, yang paling umum tipe 1, yang menghasilkan luka dingin,  dan tipe 2, yang menginfeksi area genital.  Kadang-kadang, tipe 1 ditemukan di bawah pinggang dan tipe 2 di area mulut. Tipe 2 ditularkan hampir secara eksklusif melalui kontak seksual; tipe 1 dapat ditularkan melalui ciuman, atau dengan menggunakan peralatan toilet atau peralatan dari orang yang terinfeksi. Gejala utama dari herpes adalah adanya luka yang menyakitkan .

Pengidap penyakit herpes selama erupsi herpes sangat mudah menularkan ke orang lain yang menjalin kontak dengannya. Herpes genital dapat menyebabkan wanita terkena kanker serviks dan menginfeksi bayinya yang baru lahir, menyebabkan kerusakan parah atau kematian bayi. Tidak ada obat yang diketahui untuk herpes. Pengobatan bergejala, ditujukan untuk mengurangi nyeri dan mempercepat proses penyembuhan.

Penularan Penyakit Seksual Herpes

NonGonococcal Urethritis (NGU)

Uretritis nongonococcal adalah infeksi yang sangat umum pada saluran uretra yang biasanya terlihat pada pria. Penyakit ini terutama disebabkan oleh organisme menular yaitu chlamydia trachomatis. Penularan penyakit ini biasanya terjadi selama senggama. Gejala, yang paling terlihat pada pria, termasuk keluarnya cairan dari penis dan rasa terbakar ringan saat buang air kecil. Wanita mungkin mengalami keputihan ringan dan dianggap mengandung organisme yang menginfeksi. Penisilin tidak efektif melawan NonGonococcal Urethritis. Dibutuhkan diagnosis yang tepat untuk memastikan gejala dari penyakit ini. Terapi tetrasiklin selama beberapa hari biasanya menghilangkan kondisi tersebut.

Penularan Penyakit Seksual NonGonococcal Urethritis (NGU)

Pubic Lice

Kutu kemaluan (berbentuk seperti kepiting) adalah serangga penggigit kecil yang memakan pembuluh darah kecil di daerah kemaluan. Mereka dapat ditularkan melalui kontak seksual atau dengan menggunakan seprai atau pakaian yang terkontaminasi oleh individu yang terinfeksi. Gejala utamanya adalah gatal parah yang tidak hilang dengan garukan; terkadang kutu kemaluan bisa terlihat. Berbagai obat resep dan non resep efektif membunuh kutu kemaluan.

 

 

 

 

Genital Warts

Gejala dari penyakit ini ditandai dengan kutil yang muncul di alat kelamin, disebut kutil kelamin. Penyakit Genital Warts disebabkan oleh virus Human Papilloma (HPV). Metode penularan penyakit ini melalui interaksi seksual vagina, anal, oral-genital. Pada wanita, paling sering muncul di bagian bawah lubang vagina. Sedangkan pada pria, biasanya terjadi pada kelenjar, kulup, atau batang penis. Berwarna merah muda atau merah dan terlihat seperti kembang kol. Penyakit ini biasa berhasil diobati dengan podofilin.

Penularan Penyakit Seksual -- Genital Warts

Perilaku seksual sehat

Setelah mengetahui berbagai penyakit seksual dan penyakit menular seksual. Maka, penting bagi kita untuk menjaga kebersihan organ intim, menjaga perilaku seksual yang sehat. Perilaku seks sehat adalah melakukan hubungan seks yang memberikan kepuasan, sekaligus melindungi diri dan pasangan dari penyakit menular seksual. Dengan melakukan seks sehat yang aman dan berkualitas, baik diri sendiri maupun pasangan dapat memperoleh manfaat seks yang menyehatkan tubuh.

Perilaku seksual sehat tidak hanya menyelamatkan diri dan pasangan, tetapi juga untuk mendapatkan keturunan yang sehat. Perilaku seksual sehat yang aman bisa mengurangi risiko terkena penyakit menular seksual seperti penyakit-penyakit yang sudah kami jelaskan di atas. Dengan seks sehat, diri kita dan pasangan dapat lebih menikmati keintiman tanpa khawatir akan risiko terkena penyakit. Untuk melakukan perilakuk seksual sehat, ada beberapa hal yang sebaiknya diperhatikan, yaitu :

  1. Tidak melakukan hubungan seksual kepada sembarang orang
  2. Membersihkan diri sebelum berhubungan
  3. Menggunakan kondom jika perlu
  4. Menjaga kebersihan kelamin
  5. Melakukan vaksinasi
  6. Memeriksakan diri ke dokter
  7. Melakukan aktivitas seksual yang wajar

Demikian artikel singkat tentang perilaku seksual dan penularan penyakit seksual. Semoga bermanfaat.

 

 

 

 

admin No Comments

Hormon pada sistem reproduksi manusia

Hormon pada sistem reproduksi manusia. APA ITU HORMON ?

Hormon berasal dari bahasa yunani “hormein” yang berarti memacu atau “harmao” yang berarti menggairahkan (membangkitkan). Hormon merupakan zat kimia yang di hasilkan organ tubuh tertentu berasal dari kelenjar endokrin. Kegunaan dari hormon ini sebagai pemicu fungsi organ tubuh tertentu.

Beberapa fungsi dari hormon dalam tubuh kita adalah :

  1. Mempengaruhi dalam memetabolisme tubuh seperti metabolisme glukosa, protein dan lemak.
  2. Dapat mengendalikan tekanan darah.
  3. Merangsang pembentukan sel darah merah dalam tubuh.
  4. Mengendalikan perkembangan dalam ciri-ciri seksual dan sistem reproduksi.
  5. Mengendalikan pembentukan dan dalam pelepasan hormon oleh korteks adrenal.
  6. Merangsang dalam pembentukan dan pelepasan yang berasal dari kelenjar tiroid.
  7. Mempertahankan keseimbangan keadaan tubuh dengan lingkungan yang ada di sekitarnya atau homeostasis.

Dalam tubuh kita, terdapat dua jenis hormon berdasarkan pengaruh dalam fungsi reproduksi. Yaitu, hormon reproduksi primer dan sekunder. Hormon Primer yaitu hormon yang utama berpengaruh pada reproduksi manusia. Pada Hormon primer reproduksi pada pria dan wanita yaitu Follicle stimulating hormone (FSH), Luteinizing hormone (LH), Hormon testosteron, dan Hormon estrogen.

Sedangkan hormon sekunder adalah hormon yang mendukung aktifitas seksual manusia. Hormon sekunder ini sangat penting untuk regulasi yang terjadi di dalam tubuh, termasuk saat melakukan aktivitas seksual. Dalam melakukan kegiatan seksual, hormon yang berpengaruh adalah hormon estrogen, progesteron, dan hormon testosteron.

Apa itu Gonadal ?

Organ reproduksi primer yang menghasilkan gamet pada manusia. Gamet merupakan istilah dalam ruang dalam konteks reproduksi mahluk hidup yang merujuk pada sperma atau sel telur yang bertanggung jawab dan khusus dalam reproduksi. Gonadal juga memproduksi hormon sex yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangan organ reproduksi primer dan sekunder manusia.

Pada laki-laki, gonadal terletak di testis. Di dalam testis ini tempat terjadinya spermatogenesis, diproduksi hormon Testosteron atau Androgen. Sedangkan pada perempuan, gonadal berada di ovarium. Di dalam ovarium tempat oogenesis dilakukan diproduksi hormon Estrogen dan Progesteron.

apa itu gonadal -- Hormon pada sistem reproduksi manusia

Hormon Testosteron / Androgen

Hormon androgen/ hormon testosteron sering kali disebut “hormon pria”, karena secara umum hormon ini mengatur segala sesuatu yang berhubungan dengan organ reproduksi pria. Walaupun begitu, baik testoteron, androgen, estrogen tetap dimiliki oleh wanita degan kadar yang kecil dan tidak sebanyak pria. Fungsi Hormon Androgen pada pria yaitu :

  1. Mengatur proses pubertas
  2. Mengubah karakter suara
  3. Membantu produksi sperma
  4. Menunjang pertumbuhan jaringan tubuh

 

Sedangkan fungsi Hormon Androgen pada wanita, yaitu :

  1. Menjaga kesehatan tubuh
  2. Mengatur kinerja sistem reproduksi
  3. Meningkatkan kemampuan daya ingat dan konsentrasi
  4. Menunjang pertumbuhan jaringan tubuh

 

Hormon Esterogen

Hormon estrogen merupakan salah satu hormon utama pada wanita yang mengatur sistem reproduksi wanita. Oleh karena itu, hormon estrogen kerap disebut sebagai hormon seks wanita. Hormon Esterogen bagi wanita memiliki fungsi untuk memulai dan mengendalikan siklus menstruasi, serta menunjang kehamilan yang sehat. Sedangkan pada pria, juga memiliki hormon estrogen dalam kadar kecil yang berperan dalam sistem reproduksi, antara lain untuk memproduksi sperma dan membantu fungsi hormon testoteron dalam mengendalikan libido.

Hormon Progesteron

Yaitu hormon dari golongan steroid yang berpengaruh pada siklus menstruasi perempuan, kehamilan dan embryogenesis,  serta  berperan penting juga terhadap pengaturan ovulasi dan menstruasi. Hormon Progesteron pada wanita berfungsi menjaga kehamilan dan tumbuh kembang embrio, serta mengatur siklus menstruasi dengan mengendalikan pertumbuhan jaringan dinding rahim (endometrium). Sedangkan pada laki-laki berfungsi untuk menjaga tubuh tetap berfungsi normal yaitu merangsang produksi testosteron.

Pengaruh Progesteron pada Reproduksi yaitu :

  1. Menghambat produksi Luteinizing hormone/LH agar korpus luteum mengalami degenerasi saat tidak terjadi fertilisasi
  2. Mempertebal dinding endometrium setelah terjadi ovulasi
  3. Mempersiapkan endometrium untuk implantasi zigot
  4. Menghambat laktasi saat kehamilan

 

Hormon Dopamin

Dopamin merupakan hormon dalam tubuh yang berperan untuk menyampaikan rangsangan ke seluruh tubuh. Selain itu hormon dopamin juga  berfungsi sebagai pengendali emosi yang dapat memengaruhi berbagai aktivitas manusia. Hormon pengendali emosi ini akan berpengaruh terhadap timbulnya perasaan menyenangkan, seperti bahagia, jatuh cinta, atau percaya diri.

Secara umum, fungsi hormon dopamin yaitu:

  1. Membantu meningkatkan suasana hati
  2. Meningkatkan kemampuan Kognitif
  3. Mengontrol fungsi motorik tubuh
  4. Menjadi lebih termotivasi
  5. Menciptakan perasaan senang
  6. Membantu agar tetap fokus

 

Hormon dopamin juga dapat membahayakan seseorang jika dilepaskan secara berlebihan. Jika hal ini terjadi, seseorang akan merasa terobsesi terhadap suatu hal. Hal tersebut akan menyebabkan seseorang menjadi lebih keras berusaha dan berpikir untuk mendapatkan apa yang ingin dicapai. Jika hal ini terjadi, bisa jadi tubuh dan otak kekurangan waktu untuk beristirahat.

Ada dampak jika tubuh memproduksi Hormon Dopamin yang Berlebih, diantaranya yaitu:

  1. Menumbuhkan perilaku Hedonisme
  2. Senang menangtang diri sendiri
  3. Terlalu bersemangat
  4. Mudah sekali gelisah
  5. Rentan akan stres
  6. Agitasi (kondisi kejiwaan berupa perasaan marah dan gelisah yang dipicu oleh suatu kondisi atau bahkan atau tanpa pemicu sama sekali) yang tinggi
  7. Hiperaktif

 

HORMON OKSITOSIN

Oksitosin adalah hormon pada manusia yang berfungsi untuk merangsang kontraksi yang kuat pada dinding rahim/uterus sehingga mempermudah dalam membantu proses kelahiran. Pada tubuh manusia, hormon oksitosin dihasilkan di bagian hipotalamus pada otak dan dikeluarkan melalui kelenjar pituitari yang terletak di bawahnya.

Hormon Oksitosin sering disebut juga sebagai hormon cinta. Karena berkaitan dengan perasaan cinta, kasih sayang, emosi yang baik, dan keterikatan antarmanusia. Meski identik dengan wanita, hormon ini juga dimiliki oleh pria.

Berikut adalah peran dari Hormon Oksitosin, yaitu:

  1. Memperkuat ikatan antara Ibu & Anak
  2. Melancarkan ASI
  3. Menumbuhkan perasaan tertarik pada orang lain
  4. Meredakan rasa stress pada Ibu baru
  5. Mempersiapkan kelahiran bayi

 

PENGARUH HORMON TERHADAP PERILAKU SEKSUAL MANUSIA

Hormon seksual yang dikeluarkan oleh Gonadal ( Kelenjar seks) mempengaruhi perilaku seksual manusia. Terkait hasrat, keberfungsian sistem reproduksi, dan mempengaruhi perilaku manusia. Bagaimana seseorang mencoba menarik lawan jenis, memberikan kasih sayang, memunculkan cinta. Serta hormon-hormon tersebut mempengaruhi kesetabilan emosi kita dalam berperilaku.

Pada pria, kekurangan hormon testosteron dalam jumlah besar menyebabkan turunnya gairah seks sementara apabila kadar hormon testosteron berlebih akan meningkatkan gairah seks.

Sementara pada wanita ketika usia tua/ sakit akan mempengaruhi kadar hormon esterogen, Beberapa wanita mengalami hanya sedikit perubahan dalam fungsi seksual, dimana wanita mengalami kekeringan dan nyeri saat berhubungan, atau luka pada alat kelamin selama beberapa hari setelah berhubungan bila mereka tidak menggunakan minyak pelumas vagina atau sejenis pengganti hormon.

 

Fenomena penggunaan hormon pada Transgender

Penggunaan hormon ini bertujuan untuk menguatkan peran gender yang mereka pilih. Pada hakikatnya, masalah kebingungan jenis kelamin atau yang lazim disebut juga sebagai gejala transseksualisme ataupun transgender merupakan suatu gejala ketidakpuasan seseorang karena merasa tidak adanya kecocokan antara bentuk fisik dan kelamin dengan kejiwaan. Ketidakpuasan juga bisa berkaitan dengan alat kelamin yang dimilikinya. Ekspresinya bisa dalam bentuk dandanan, make up, gaya dan tingkah laku, bahkan sampai kepada operasi penggantian kelamin (Sex Reassignment Surgery).

Dalam DSM (Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorder) – III, penyimpangan ini disebut sebagai juga gender dysporia syndrome.Penyimpangan ini terbagi lagi menjadi beberapa subtipe meliputi transseksual, a-seksual, homoseksual, dan heteroseksual.

Penggunakan hormon seksual pada transgender diberikan untuk memperkuat ciri identitas fisik yang diinginkan. Jika seorang pria ingin menjadi wanita, maka dengan memasukkan hormon wanita, bisa dalam bentuk minum pil, disuntik, atau dengan perawatan. Maka, tanda-tanda fisik wanita akan muncul atau berkurangnya tanda fisik pria. Seperti suara mulai merdu, kulit lebih mulus. Begitu pula sebaliknya, jika seorang dengan fisik wanita ingin menjadi pria. Maka dengan memasukkan hormon pria, akan mulai tumbuh kumis tebal, brewok, jenggot, suara mulai berat, kulit tampak tebal.

Penggunaan hormon tersebut bisa digunakan untuk dua cara. Yaitu menguatkan keinginan transgender sesuai keinginan mereka. Atau digunakan sebagai terapi agar mengembalikan diri ke kondisi alami mereka. Misalnya, seorang wanita dengan dorongan pria, justru disuntikkan hormon wanita agar semakin feminis. Maka, bisa digunakan sebagai terapi untuk membuat dirinya stabil dengan posisinya sebagai wanita.

 

Kromosom Seks

Kromosom seks adalah kromosom yang berhubungan dengan penentuan jenis kelamin yaitu X dan Y. Khusus untuk Kromosom X, merupakan salah satu kromosom yang memegang peran penting dalam penting dalam penentuan jenis kelamin pada manusia, kromosom ini dikenal dengan nama lain autosom.

Hormon pada sistem reproduksi manusia --  kromosom seks

Pada wanita terdapat sepasang kromosom X, sedangkan pada pria terdapat satu buah kromosom X dan satu buah kromosom Y. Kromosom Y adalah kromosom seks yang membawa sifat laki-laki. Pada manusia, laki-laki mempunyai kromosom XY sedangkan perempuan XX. Kromosom Y hanya diturunkan dari ayah ke anak. Hingga saat ini sekitar lebih dari 200 gen yang berhubungan dengan kromosom Y telah diidentifikasi.

Kromosom seks memiliki fungsi dalam menentukan jenis kelamin pada manusia

  1. Bayi laki-laki maupun perempuan ditentukan oleh sperma yang lebih dulu mencapai sel telur.
  2. Jika sperma dengan kromosom Y berhasil terlebih dahulu mencapai sel telur maka janin akan berkromosom XY, sehingga akan mengandung bayi laki-laki.
  3. Namun jika sperma dengan kromosom X lebih dulu bertemu sel telur, maka janin akan berkromosom XX dan menjadi bayi perempuan.